Tidak Usah Makan, Nanti Juga Lapar Lagi

makan nasi
Tidak Usah Makan, Nanti Juga Lapar Lagi | Untuk mengawali coretan iseng dan mungkin kurang bermanfaat ini, ada sebuah ilustrasi menarik. Sebuah parody atau anekdot yang mungkin bisa diambil pelajaran. Mungkin sebagian sobat blogger sudah pernah membacanya. Karena memang cerita ini sudah populer. Ketika dulu saya belajar bahasa Inggrispun ada cerita yang mirip-mirip seperti ini tapi lain versi.

Ceritanya suatu hari di musim hujan seorang sopir Angkutan Kota sebut saja namanya si Ucok menyuruh kondekturnya (keneknya) si Poltak untuk mencuci mobil penumpang yang sangat kotor karena kemarin  mereka seharian sibuk mencari penumpang demi sesuap nasi. Maklumlah musim hujan begini kendaraan yang bersih dengan sekejap jadi kotor kembali dan harus tiap hari mencuci tentunya.

Ucok    : “Poltak tolong cucikan dulu mobil itu, supaya kita narik lagi hari ini!”
Poltak    : “Gak usah bos…nanti kotor lagi”

Akhirnya mereka jalan terus, pikir sopir nanti akan saya balas kau. Setelah menjelang siang, si Poltak merasa lapar dan minta kepada Ucok untuk makan siang…

Poltak    : “Makanlah dulu kita, sudah lapar perut aku”
Ucok   : “Gak usahlah kita makan siang, nanti toh lapar juga….”
Poltak   : Sialan kau….aku dibalas…jadi satu – satu, sudah keroncongan perut aku nih…
+++++

Mungkin kita senyum-senyum atau bahkan ada yang tertawa membaca sepenggal dialog diatas. Tapi sebenarnya bisa jadi kita mentertawakan diri kita sendiri. Kita kadang juga sering berbuat seperti itu. Ketika di suruh taubat dari dosa-dosa misalnya, kadang ada diantara kita mengatakan, ah nanti saja lah taubatnya, entar juga berbuat dosa lagi. Padahal kita tidak tahu kapan ajal menjemput kita kan?

Atau mungkin ketika melihat kekotoran misalnya tidak segera di bersihkan, karena beranggapan ah nanti juga kotor lagi. Maka yang timbul adalah mungkin kita akan menemukan suasana  yang begitu semrawut dan kotor karena tiap orang berfikiran sama.

Kehidupan memang berputar dari satu perbuatan ke perbuatan yang lain. Dan terkadang apa yang kita perbuat sama saja dari hari-kehari. Tapi setidaknya apa yang kita perbuat setiap harinya ada nilai tersendiri dan pastinya akan berbeda dari setiap perbuatan itu.

Jadi jangan bosan dengan apa yang kita perbuat dengan rutinitas kita hari ini dan mungkin esok bahkan lusa jika apa yang kita kerjakan akan sama. Semoga hari ini lebih baik daripada hari kemarin.

Semoga bermanfaat dan happy blogging….

Dialog nemu di kompasiana


Reaksi:
Jika Anda merasa bahwa artikel-artikel di blog ini bermanfaat, Anda bisa memberikan donasi melalui Paypal atau dengan Pulsa Dana hasil dari donasi akan digunakan untuk operasioanl Blog Kang Muroi - Terima kasih.

you might ALSO LIKE :

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.

135 Responses to "Tidak Usah Makan, Nanti Juga Lapar Lagi"

  1. si ucak tak mau kalah ternyataaa :D . lucu mas percakapan antra 2 orang itu ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak tom n jerry ya kang hehehe

      Delete
    2. tomm and jerry, kejar-kejaran melulu dong

      Delete
    3. gimana kalau dibalik tikus ngejar kucing

      Delete
    4. istilah baru ya mas, ada juga ada udang di balik batu hehe...

      Delete
    5. nggak kliatan dong udangnya hehehe

      Delete
    6. iya mas lagi maen petak umpet hehe...

      Delete
  2. hahaha kasiian poltak...

    ReplyDelete
  3. wkwkwk nih cerita mang lucu :>) banget dan cerita mang menyedihkan ;-( juga...

    ReplyDelete
  4. kena juga kau ucok,,...he...he....

    ReplyDelete
    Replies
    1. kena batunya, bukan ucok kang tapi si poltaknya hehe...

      Delete
  5. setujuuu kang...keren eung, makasih wejangannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ini bukan wejangan kang, cuma guyonan :d

      Delete
  6. bagaimana jika si ucok bilang 'ayo ngeblog'...
    terkadang kita ini selalu menunda untuk taubat ya mas, mudah2an kita bisa lebih baik terus kedepannya...

    ReplyDelete
  7. Yah namanya juga idup bro jadi nikmatin aja :D *tariklagilae

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih begitu, nimatin hidup, tapi ada etikanya, makasih sudah berkunjung disini sob

      Delete
  8. hahahaha... bagus bagus ceritanya kang...

    jadi kalau mau kekantor juga ndak usah pulang ya besok juga berangkat kekantor lagi :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah merembet kemana-mana ya kang, ngga selesai-selesai masalahnya

      Delete
    2. saya sering diguyoni begini kalau mau pulang kerja, hehe

      Delete
    3. berarti ini guyonan sudah lumrah ya mas

      Delete
  9. hehehe...ngga usah bikin postingan blog kang, nanti juga laper lagi.

    artikelnya kian hari kian akut virus kpk nya ni c akang teh... (f)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi orang2 KPK pada bobo' terus Kang

      Delete
    2. maklum org ramah gitu emang... beda ama mamang ubi... hihii

      Delete
    3. kenapa gituh dengan sayah?...
      #sambl lenggak lenggok ala pragawan

      Delete
    4. lho kan mamang ubi nggak ramah tapi cakep hehehehe

      Delete
    5. menurut saya cakep dan ramah mas, keren kan...

      Delete
    6. kang cilembu memang cakep abis

      Delete
    7. cakep sih cakep tapi masih agak keren

      Delete
  10. Inilah kehidupan Mas,kadang kita harus berpikir untuk menjadi bijak dan bukan menjadi sebaliknya, :)

    ReplyDelete
  11. nggak usah mandi bareng-bareng yuk...
    biar blognya makin wangii

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh mas, tapi nanti kalau semaput bareng2 gimana ?

      Delete
    2. klo semaput pasti kang zach kuat gotongnya tenang aja kali kang...

      Delete
    3. lha wong obatnya dari ubi semua gimana tuh hehehe

      Delete
    4. nyimak aja dulu... sebelum gabing kesini... takut semaput eheheh

      Delete
    5. yuk kita makan ubi rebus

      Delete
  12. wangiiii..apa pak zach...wangiii...toilet...kwk..kwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo toliet yang jelas bukan wangi mas, yang ada juga bau :d

      Delete
  13. Hihi.. dasar Poltak.. kena kau.. .. bilangin juga sama si Poltak kang.. nanti pulang gak usah mandi.. ntar keringetan lagi.. wekekek..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah si polttak bukan orang sini kang, ngga tahu dimana tuh :d

      Delete
  14. kata kang zachflazz nggak usah mandi, enter juga bau lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu bukan katanya lagi, emang bener mungkin hehe....

      Delete
  15. Titip salam buat Poltak Mas Bro..

    ReplyDelete
  16. tobat adalah perkara yang sangat peerlu disegerakan, kalau nati sajalah bahaya selak mati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas bener, karena umur kita tidak ada yang tahu kan, makasih mas

      Delete
    2. dan berbuat baik seolah2 sedetik kemudian kita mati lebih baik ya mas,

      Delete
    3. setuju itu mas, beribadahlah seakan kita akan mati besok, tapi bekerjalah seakan kita akan hidup seratus tahun lagi

      Delete
  17. Asa carita KH. AF. Ghazali kang :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mungkin kang, saya malah belum pernah dengar ceramahnya kang :)

      Delete
  18. Percakapan lucu yang menyegarkan dan mengandung arti:)
    kayak nonton sentilan sentilun kang El hehehehe:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. trimaksih kalo terhibur mas, salam sukses selalu...

      Delete
  19. pesan bagus yang disampaikan dengan cara lucu
    ini apik mas

    ReplyDelete
  20. rutinitas terasa membosankan, bila kita memang tidak pernah mensyukuri rutinitas tersebut, ditambah memang sifat enggan kita untuk keluar dari zona aman yang sudah kita tentukan sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget bang, sebenarnya bagaimana kita menyikapi masalah itu yah..

      Delete
  21. Hehe...iya ya Kang, jujur aku jadi baru kepikiran, perbincangan yang terkesan bercanda dan sepele tapi kalo dikaji lagi akan terdapat suatu makan.

    #mikir lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kang, kita kadang juga berfikir seperti itu yah, makasih kang sudah berkunjung

      Delete
  22. heem jdi bikin lapar aja mas minta dunk ko enak banget tuh kang heheheh

    ReplyDelete
  23. gak usah hidup ajah.. ntar juga mati lagi.... heheheheheh peace bos... :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah itu sih ekstreem sob, kalo mati sih ga mungkin hidup lagi kan :d

      Delete
  24. berarti bajunya juga gak usahlah di cuci, kan besok kotor lagi ya...

    #poltak jd makan gak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya jadi makan mba, tapi makan siang mau maghrib hehe...

      Delete
  25. Bentuk dakwah yang dikemas kaya gini nih yg masuk ke otak n nyentuh ke hati . Hehe .

    ReplyDelete
  26. ada sambal dan ikan bakar ,
    nampaknya sangat sedap ,
    setelah kenyang pasti lapar ,
    apa yang terjadi bila tak menyantap ..

    hehe

    kalo ga mau makan ga mau bersih2 ga u lakan aktifitas , wah pecah kali bumi hehe

    ReplyDelete
  27. Duh jadi lapar lagi nih... mmmmhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo laper makan lagi mas, jangan takut lapar lagi hehe...

      Delete
  28. Saya jadi teingat istri kalau melihat motor saya kotor, enteng saya jawabnya kang...ahh nanti juga hujan jadi pasti kotor lagi. Dasar penyakit malas saya susah hilangnya...
    Istri cuma bisa ketawa kecut lihat jawaban saya itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, kadang itulah yang dipirkan oleh banyak orang, sepele memang, tapi ya cukup ngaruh juga...

      Delete
  29. waduh kang makan terus gak ada minumnya biar aq bawahkan kopi kang hehehe

    ReplyDelete
  30. Itulah kita manusia ... mari kita bertobat ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mari mas, mumpung masih bisa buat bertaubat...

      Delete
  31. Sepakat sekali dengan ujung akhir kalimat di atas kawan...
    Teringat akan sebuah ajaran agama kita juga bahwa hari ini harus lebih baik dari hari-hari sebelumnya kawan, karena itulah ciri tanda orang yang beruntung

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener sekali, orang yang beruntung adalah orang yang hari ini lebih baik dari hari kemarin sob, trimaksih sudah berkunjung

      Delete
  32. Makan adalah salah satu kebutuhan pokok manusia.
    Hanya saja hidup juga bukan UNTUK MAKAN SAJA.
    Makasih atas berbagi pencerahannya di Jum'at indah ini sobat

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sob, makan itu untuk hidup bukan hidup untuk makan :)

      Delete
  33. wejangan yg bagus...memang sering kita lakukan untuk menunda taubat dengan alasan " ah nanti melakukan dosa lagi..." padahal umur kita siapa yg tau.. jangan2 setelah ngomong kaya gitu ajal menjemput..Naudzubillah himindzalik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener sekali mba, ini memnag seharusnya tidak kita tunda-tunda, yang lain juga demikian, makasih sudah berkunjung

      Delete
  34. Insya Allah Artikel sobat ini bermanfaat buat saya sekaligus sebagai pengingat lakukanlah dengan segera karena kita hidup hanya untuk mati maka lakukan lah yang terbaik untuk menjemput kematian itu dengan bekal kebaikan yang di ridho i Allah karena kita tidak akan pernah tahu kapan ITU akan datang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. trimaksih jika beramfaat mas, terutama buat diri saya sendiri tentunya..happy blogging

      Delete
  35. intinya jangan pernah bosan ya gan. soalnya, kalau bosan juga. ga perlu hidup aja, ntar juga mati. eheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gan bener, terus dan teruslah berkatifitas walaupun sama saja, makasih gan

      Delete
  36. mantap, ada hal tersirat dari dialog kocak diatas..
    memang kebanyakan manusia begitu ya mas..saya juga kadang sering begitu.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sob, kita memang sering berfikiran seperti itu dan tanpa sadar ternyata kita sudah menuda-nunda pekerjaan...

      Delete
  37. iya kita manusia sering menunda nunda,,, dengan alasan2 yang tidak masuk akal, sama seperti saya, kalo disuruh nyapu kadang saya bilang nanti la sore sekalian, ujung ujungnya lupa dan jadilah rumah berdebu gak karuan.

    sadar

    ReplyDelete
    Replies
    1. weh jadi curcol deh, ketahuan malesnya hehe.. :-d

      Delete
  38. kalau dipikir2 bener juga yah? :d

    ReplyDelete
  39. Dulu saya juga digituin sob. Gara2 masuk ruang guru suruh lepas sepatu saya bilang "gak usah, nanti juga dipake lagi". Lah guru saya malah ngebales"ngapain pake seragam, nanti sampai rumah juga dilepas". Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kocak juga yah gurunya, tapi bener juga kan sindirannya sob, makasih sudah berbagi pengalamannya

      Delete
  40. Blog flying siang Kang El_ coba ƍäªќ makan siang, eh lapar juga heheheh:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. blog flaying, wah istilah baru nih mas, makasih udah mampir mas

      Delete
  41. gambarnya itu lhoo, kayanya mantep amat tuh

    ReplyDelete
  42. wah nyaman sekali bacanya ... pinter sekali ya merangkai kata.. suka deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehehe..makasih kalo nyaman baca disini, salam sukses selalu

      Delete
  43. ane juga pernah dimarahin pake dialog kayak gini sama ortu gara-gara males... jadi nya malu sendiri.. :-d
    sekarang jadi gak males lagi deh kang... :>)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehehe...kena skak mat ya sob, alhamdulillah kalo udah ga males lagi sob...

      Delete
  44. mampir kang maunganterin kopi pas,ni lgi hujan2 heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah hari ini ngopi melulu mas, udah tiga gelas :d, makasih sudah hadir lagi disini mas

      Delete
  45. setuju..kebanyakan dari kita bersikap sama dengan poltak, nanti pada saat kepepet baru kalang kabut :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mas itulah sifat yang kurang baik, tapi kebayakan kita dan mungkin termasuk saya nyaman dibuatnya hihi..

      Delete
  46. iya..mas dan emang udah jadi ....semacam hal yg di anggap sepele(biasa)..ya oleh kita

    sering menunda dan menganggap remeh sisa waktu...
    trims ya mas El...udah mengingatkan :)

    ReplyDelete
  47. malang sekali nasib nya si poltak :D

    ReplyDelete
  48. bingung harus komentar apa bang, nyess bgt hehe. apalagi pas bagian taubat2 itu, saya setuju banget! :)

    ReplyDelete
  49. ternyata di balik cerita singkat di atas tersimpan Hikmah yang begitu dalam yaa Sob...saya sampai ngakak baca dialog singkat di atas...

    ReplyDelete
  50. Joke semacam ini pernah saya dengar dari mbak-mbak yang kerja di warteg. Saat saya sedang makan si mbak yang satu ngomong ke mbak yang satunya lagi yang kebetulan lagi makan. "Orang ngapain ya pada makan, padahal entar juga lapar lagi..."

    sontak mereka berdua tertawa, saya pun ikut tertawa...hahaha

    ReplyDelete
  51. pernh jga sya baca kisah ini dlam bhsa indramayu (bahasa krama)

    ReplyDelete
  52. takut mati nggak usah hidup, takut hidup mati saja :D

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel