Yang Terbaru

Subscribe Here!

Dapatkan Update Informasi Terbaru dari KANG MUROI Melalui Email

Blog Stats

Ngaleupeut

By On 25.7.13

leupeutNgaleupeut | Kata ini mungkin sedikit sulit diucapkan buat sobat yang bukan urang sunda. Karena ini memang merupakan bahasa sunda. Kata ngaleupuet mempunyai padanan kata dalam pengucapan dengan 'meureun' yang artinya mungkin atau 'beureum' yang artinya merah atau juga 'beuleum' yang artinya bakar. Dan masih banyak kata yang sepadan dengan kata-kata diatas. Dan biasanya buat orang selain sunda seperti yang saya jelaskan diatas akan sedikit kerepotan dalam mengucapkannya. Dalam bahasa Indonesia sendiri saya belum menemukan padanan kata dalam pengucapannya. Mungkin ada sobat blogger yang menemukan padanan dalam bahasa Indonesia?

Kata ngaleupeut sendiri adalah berasal dari kata “LEUPEUT” yaitu sejenis makanan khas Indonesia yang terbuat dari beras ketan yang dibungkus dengan janur kuning yang biasanya di campur dengan kelapa atau kacang panjang. Lepeut sendiri biasanya akan ditemani dengan sobat karibnya yang biasanya kalo ada leuput pasti ada makanan ini juga, yaitu kupat.

Nah bicara masalah leupuet ini, ada sebuah tradisi ditempat dimana saya tinggal saat ini yaitu di Pandeglang Banten. Jika datang pertengahan bulan Ramadhan, biasanya masyarakat membuat leupeut dan juga kupat yang nantinya dibagikan kepada para tetangga di sekitarnya. Yang akhirnya istilah ini dikenal dengan istilah ngaleupeut  karena pada saat itu hampir semua orang membuat leupeut dan kupat. Kalo sudah begini pasti tukang janur yang laris manis karena banyak pesanan.

Tradisi ini tidak saya kenal ketika di Jawa Tengah dulu. Di Jawa juga ada kupat juga leupeut yang berbeda penyebutannya yaitu lepet. Namun makanan ini biasanya ada pas hari raya Idul Fitri tiba, tidak ditengah-tengah bulan Ramadhan. Yah memang lain ladang lain belalang, lain lubuk lain juga ikannya. Setiap tempat punya tradisi dan kebiasaan yang berbeda-beda.

Keluarga saya sendiri tidak membuat leupeut dan kupat ini. Tapi kerana sedang musimnya, buka dan sahur sampai makan kupat karena banyaknya tetangga yang memberi makanan ini, sayang-sayang kan kalo tidak dimakan hehe…

Nah itulah tradisi ngaleupeut di tempat saya sob, mungkin ada juga tradisi selama ramdhan di tempat sobat tinggal dan tentunya bisa berbeda satu sama lainnya. Dan selama tradisi ini tidak bertentangan dengan syariat agama dan tidak ada ritual-ritual khusus, apa salahnya jika akan terus ada. Apalagi tradisi ngaleupeut kan enak tuh, bisa kenyang leupeut sama kupat hehe…

Semoga bermanfaat dan happy blogging….



88 komentar

wah akhirnya update juga mas muro'i :D

lagi benerin template nih :D

hheheh kalo ditempat saya di sebut ketupat / kupat :D hhehehe trus di tambah sayur apa gitu gtw namanya :D

bahasa daerah saya namanya LEPET,,,
g jauh beda ya mas?

kalau tempat sya mungkin kupat itu...besuk lebaran baru ada tuch

dari segi filosofi kata mbah saya dulu, lepet = di silep sing rapet artinya disilep itu disimpan rapet itu rapat, kesalahan ibu bapak saudara tetangga di simpan yang rapat, gandengannya kan pasti kupat, ngaku lepat, mengakui kesalahan. kalau hari raya kan biasanya saya minta maaf atas kesalahan saya. itu dia filosofisnya bukan asal budaya langsung wujud ada tapi ada maknanya.
hehehe
tapi kalau anak muda jaman sekarang dandan malah kayak lepet tuh mudi mudi di jalanan banyak yang bahenol kayak lepet

wah saya tuh gan leupeut :D
apalagi ditambah sayur pepaya :p

ini biasanya di daerah jawa, dulu suka ngadain, seknrng di sumatra udh gak pernah lagi, cuma pas lebaran aja

Ditempat saya kupat cuma ada pas Lebaran mas ... :) ...
Wah.. ganti baju lagi rupanya ..

Wah uenak tuh sob, kupat sama sayur...

Mas Agus ini memang ahli filosofi yah, saya malah baru tahu tentang filosofi kupat dan lepet mas..jaman sekarang memang beda ya mas, lepet segede manusia hehe..

kalau du Bantul, Yogyakarta lebih unik lagi, menjelang lebaran warga sibuk mlontosi daun tanaman kelapanya untuk dibikin ketupat, nggak tanggung-tanggung, per kepala keluarga, bisa bikin ribuan ketupat, untuk di jual di pinggir2 jalan di kota. makanya, tiap lebaran orang desa saya meraup untung dari jualan ketupat ini. pendapatan bisa mencapai 1-2 juta dari jualan. bahkan ada yang sewa kendaraan untuk rame2 jualan sampe ke Solo segala.

Kalo leupeut biasanya langsung dimakan sob, kupat baru tuh dikasih sayur. Opor ayam :d

Iya sob, tiap daerah memang beda2 adatnya yah

Iya mas di jawa memang gitu yah

Ini template lama kok mas yang dari mas Sugeng dan pernah saya pake beberapa waktu yang lalu, modif dikit

Minta masukannya mas kalo ada yang kurang2

Iya kang jangankan selain di sunda, di sumedang saja yg sama2 sunda rasanya ga ada ni tradisi ngaleupeut. Tapi kalau soal tradisi bedil lodong mah sama ada kali ya :)

ternyata di banten ada acara kaya gitu, benar sekali, menguntungkan tukan janur atau yg punya pohon kelapa :D

owh iya ya saya lupa kalo leupeut itu pake ketan putih ya gan :o

wah sudah ada ketupat mas

Bedil lodong dimana2 kayanya ada kang, tapi mungkin beda nama saja kali yah...

Iya sob, berkah buat tukang janur buat bekel lebaran :d

Iya mas, jadi dua kali disini makan ketupatnya, pertengahan ramadhan dan nanti idul fitri :)

Iya sob, jadi ga usah pake sayur :d

kalo di makassar ada juga tuch lepat dan kupat atau ketupat...apalagi saat idul fitri nanti, di makan dengan sayur atau kari :-)

masih sepupuan sama ketupat :) , hny cara sebutx lidah hrs kelipat, semoga puasa thn ini amalnya jd kelipat2, hehe jdx pantun dech....

ngupan apa ngumpat ya :d :d

kalau beureum jadi Berem ya :d

kalau bicara soal Leupeut, memang nikmat tuh pulen pulen gimana gituh apalagi Leumeung dari ketan yang dimasukin bumbung bambu langsung dibakar kalau kedaerah Banten Malingping saya suka mampir di pasar malingping buat sekedar beli leumeung atau Lemang :d :d :d :d...





oalah... leupeut ternyata itu to.. kalau di tempat saya di sebut lepet mas... saudaranya ketupat hehehe

hheheehe apalagi pas makan bareng sama keluarga besar :D hedeeuuh :p

Mau dong ketupatnya .... :D

Tambah nikmat rasanya ya sob, apalagi pas laper :d

Memang apa mang, bikin penasaran :-d

Namanya sama, beda dikit ya mas sama di makassar, mungkin karena ini makanan Indonesia yah

Wah bener eta mang Leumeung malingping memang terkenal, ga ke malingping rasanya kalo ga beli leumeung :d

ternyata kang agus setya itu aslinya pinter yo.....padahal tak kirain ngga?!

filosofi soal leupeutnya udah ditulis kang agus....seperti biasa, saya kebagian ngbahas soal bodi denok para ibu-ibu yang masih berasa cantik dan singset, padahal lemak bergelayut dimana-mana, mereka kurang nyadar, masih suka pakaian yang mreketetet...sempit nah model yang begitu itu disebut BODI LEUPEUT...halaaaa

Iya mas, eta-eta keneh barangna mah, leupeut ya lepet :d


Boleh mas, kesini aja hehe...

satu lagi bahasa sunda yang saya ngerti dari ngaleupeut,,makasih om udah sharing

Ya itulah mas Agus kang, rendah hati jadi pintarnya tidak kelihatan

cak Agus memang juara (h)
ternyata muda-mudi yang bahenol modelnya lepet ya cak .. :)

Kalo yang jadi leupeut anu mrekecet itu emak-emak, berarti tugas suaminya buat memberi tausiah ya kang :d

Sama-sama sob, trimakasih juga sudah mampir dimari

Lebih nikmat lagi kalau gratis :d

Kupat disiram santen, menawi lepat nyuwun pangapunten gih mas Muroi :)

Kalo leumeung ada gratisannya loh mas, gratis bambunya :-d

Kalau disini namanya lepet, gandengannya ketupat tuh,hehehehe

Kalau menurut temen saya yang tinggal di Jawa, senada dengan pendapat Mas Agus setya, diambil dari 'lumbung kiroto boso', LEPET atinya 'ora menyepelekan perkoro sing saipet' (jangan menyepelekan perkara yang kecil). Kalau urang suda bilang 'kabeureuyan mah tara ku tulang munding' :)

kalo buat sahur juga enak

cuma diperjelas aja ya mang

ya sama berarti kita mbak

kalau kupat bukan dari ketan mbak, leupeut dari ketan, saudaraan sama leumeung ( lemang ) :d

nanti saya mau ikutan jualan cangkang ketupat ah :d

sampai Polisi juga ikutan bikin ketupat... oprasi ketupat :d

iang di tranfer barang dikirim :d

kabeureuyan mah sok ku cucuk peda ya Kang :d

hehehehe....saya kalau mikir pakai tungkai kaki sih jadi pinter kan saya

besok saya tak jualan laku gak ya, istri tercinta puinter bikin ketupat atau kupat, saya lho gak bisa, eh nanya gak ya...

iyo aku juga repot kalo ngomong gitu
lidah jawaku membacanya jadi lepet bukannya leupeut...
bisa salah tangkap kalo ada yang denger...

sebenernya intinya sama cuma kalo sunda difasehin ada qolqolahnya... :-d

kalo orang jawa ada beginiian itu kalo pas lebaran.. jadi hbis makan ketupat makan lepeett =p~

udah g sabar buat ketupat bareng keluarga untuk lebaran nanti

bner ms, susah diucapin hhe

nyam..nyam.. makanan ini enak bagi yang diet soalnya 1 bungkus aja bisa menahan lapar mulai pagi mpk siang (o)

Lepet kalo kata orang betawi :D
Enak nih, biasanya dijual pas acara-acara pernikahan yang ada tontonannya, kayak dangdutan :))

pakai tungkai aja pinter mas, apalagi pake otak yah....

sya juga masalah kupat mengupat belum bisa mas...gampang-gampang susah bikinnya..

saya pernah makan jenis makanan jeni ini. rasanya memang enak.
di tempatku juga ada tradisi bagi - bagi ketupat.

terbuat dari beras ketan rasanya agak gurih dan menggigit.

sepertinya kang hadi selalu memberikan tausiyah...tapi sambil makan leupeut dan kupat.. :-)

makanya dipake peribahasa kupat disiram santen yo, om...
menawi lepat, disiram santen...

sama -sama mas, saya ngga bisa nyajak hehe..

lepet lebih mudah ngucapinnya ya mas, pasti di jawa yah :)

kabeureuyan mah ku keusik mang...

lepet juga sudah menasional kayanya hehe...

wah kaya belajar tajwid aja sob hehe...

iya mas, di jawa biasanya memnag pas lebaran makan kupatnya..
kalo disini 2 kali, tengah ramadhan sama pas lebaran

ngumpulin janurnya aja dulu sob hehe...

pasti bukan urang sunda, makanya susah ya sob hehe...

bener sob, sahur makan kupat juga cukup tuh..

leupeut berarti berasal sunda ya kang? kalau ketupatnya berasal dari mana y?
heee